Cara Kodok/Katak Bereproduksi dan Berkembang Biak

lih.  Squirrel Treefrog, Hyla squirella, foto oleh Karen Wise of Kingston, MississippiDi sebelah kanan Anda melihat dua perkembangbiakan di pepohonan. Mereka adalah Treefrogs Squirrel, Hyla squirella . Jantan yang lebih kecil ada di atas. Seperti yang Anda lihat di foto itu, ketika kodok kawin, si jantan menangkap batang tubuh betina dengan lengan depannya. Nama teknis untuk jenis pelukan khusus ini adalah amplexus . Istilah yang lebih umum untuk pembuahan yang dilakukan di luar tubuh wanita, dan karena itu termasuk amplexus, adalah pemupukan eksternal . Katak tidak memiliki penis. Selama amplexus, betina mengeluarkan telur - biasanya ke dalam air - sementara sperma laki-laki mengeluarkan sperma di atas telur.
Gambar di bawah ini menunjukkan beberapa Wood Frogs, Lithobates sylvatica , selama amplexus. 
Woodfrogs selama amplexus, hak cipta gambar oleh Greg Scott
Dengan kata lain, di sebelah kiri Anda melihat katak betina mati dengan beberapa pejantan mencoba untuk kawin dengan berbagai bagian tubuhnya. Bagaimana bisa hal gila seperti itu terjadi di alam?
Mungkin jawabannya terletak pada studi tentang kodok yang dilakukan oleh Dr. Susumu Ishii di Jepang. Ia menemukan bahwa ketika kodok jantan dewasa menemukan setiap objek lentur pada kodok dewasa selama musim kawin, mereka me-mount dan mencoba untuk menggenggam itu. Jika objek yang mereka tumpangi tidak merespon, mereka tetap bertahan selama berjam-jam. Jika objeknya adalah perempuan yang siap untuk kawin, maka amplexus berjalan normal. Namun, jika benda yang digenggam adalah betina yang belum siap menghasilkan telur, ia akan menggetarkan tubuhnya. 

Satu hal yang diperjelas oleh foto berikut, namun: Itu menunjukkan seekor kodok jantan yang menjepit spesies katak yang benar-benar berbeda - seekor Katak Hijau. Karena Green Frog mungkin tidak akan menggetarkan tubuhnya seperti katak betina akan membuat katak jantan itu pergi, katak hijau yang malang mungkin terjebak dengan katak itu untuk beberapa waktu!
kodok jantan kawin dengan katak hijau
Foto oleh Rosalind Charest dari Ontario
Di bawah, Anda melihat Squirrel Treefrog betina dengan perutnya penuh dengan telur sebelum kawin. Anda melihat telur melalui kulit perutnya yang ketat.
telur di perut treefrog, gambar oleh Hillary Mesick of Mississippi
Foto oleh Hillalry Mesick of Mississippi

TELUR TELUR

Beberapa katak tidak membutuhkan banyak air ketika mereka kawin. Kadang-kadang sedikit hujan menggenang di daun bergulung adalah semua yang dibutuhkan bagi betina untuk menyimpan telurnya di sana. Ketika telur katak pertama kali melakukan kontak dengan air, lapisan pelindung jeli mereka menyerap air dan membengkak, membentuk gumpalan seperti jeli.

telur katak
Di sebelah kanan Anda melihat beberapa telur katak yang ditemukan di parit saluran air di dekat rumah. Bintik hitam adalah embrio katak yang tersuspensi dalam massa gelatin telur, yang melekat pada grassblade. Jika Anda menemukan telur, kodok biarkan ia tetap di tempatnya tetapi kembalilah secara teratur dan perhatikan apa yang terjadi. Bintik hitam akan tumbuh lebih besar dan lebih besar dan akhirnya telur akan menetas menjadi berudu kecil tanpa kaki , kadang-kadang disebut pollywogs, yang terdiri dari kepala dan ekor.

katak telur, foto oleh Jerry Litton dari Jackson, Mississippi
Kemudian mereka akan mulai makan ganggang dan hal-hal lain di air di sekitar mereka. Ketika berudu ini tumbuh, mereka akan mengeluarkan kaki dan menyerap ekor mereka, dan pola makan mereka akan berubah secara bertahap dari yang vegetarian menjadi yang karnivora. Akhirnya, jika genangan air mereka tidak mengering sehingga semua kecebong mati, katak yang baru terlahir.

Alih-alih meletakkan massa telur seperti pada gambar di atas, kodok biasanya bertelur dalam string seperti ditunjukkan di sebelah kiri. Biasanya string seperti itu melekat pada vegetasi, tetapi saya menemukan ini terletak di pasir yang lembab. Telur katak menetas menjadi berudu hitam kecil, yang berminggu-minggu kemudian bermetamorfosis.

Gambar di bawah ini menunjukkan kecebong sekitar satu inci panjang yang saya ambil dan dimasukkan ke dalam toples, dibawa pulang, ditempatkan di pemindai saya, dan dipindai! Hal yang rapi tentang gambar ini adalah bahwa Anda dapat melihat tidak hanya usus spageti yang melingkar di sekitar bagian tubuh, tetapi Anda juga dapat melihat kaki kecil yang mulai tumbuh di pangkal ekor. Karena kecebong itu keluar dari air selama pemindaian, gravitasi memutar tubuhnya sehingga Anda melihat pandangan sisi belakang belakang kecebong, tetapi pandangan dari tepat di bawah bagian depan. Karena kecebong ini sudah menjadi katak, saya tahu bahwa mendapatkan udara tambahan karena letaknya sekitar 30 detik pada pemindai tidak akan menyakitinya, dan memang setelah pemindaian saya menjatuhkannya kembali ke dalam botol dan dia sangat hidup saat saya membawa dia ke kolam renang terdekat di mana, jika rakun tidak menangkapnya,Lithobates pipiens , saya pikir.